No icon

Benarkan Nabi Isa Disalib?

Pocimedia.com, Surabaya - Nabi Isa diutus Allah untuk kaum yang terkenal dalam sejarah manusia sebagai kaum pembangkang, sombong, iri, dengki, melampaui batas, dan gemar membunuh para nabi. Padahal, dahulu mereka adalah kaum terbaik di era Nabi Ya’qub, selalu dibela dan diselamatkan pada era Nabi Musa, berjaya dan memiliki kerajaan besar di era Nabi Daud dan Sulaiman. Namun sifat buruk mereka tak pernah pupus hingga berkali-kali membelot dari agama Nabi Ibrahim. Mereka ialah Bani Israil atau yang saat itu lebih pantas disebut dengan Yahudi mengingat mereka tak lagi memegang ajaran Israil (nama lain Nabi Ya’qub).

Allah SWT mengutus Nabi Isa untuk mengembalikan Yahudi pada agama tauhid sebagaimana diajarkan para nabi sebelumnya. Namun justru nyawa Nabi Isa terancam. Nabi Isa bersama ibunda, Maryam binti Imran, harus tinggal berpindah-pindah karena kejahatan Yahudi. Mereka bahkan menjalin kerja sama dengan gubernur dari Kerajaan Romawi di Damaskus untuk membuat konspirasi pembunuhan Nabi Isa.

Alasan Yahudi membenci Nabi Isa sangat tak masuk akal. Yaitu hanya karena kesombongan dan kedengkian, mereka berkeinginan membunuh nabi yang diutus Allah untuk menyelamatkan dan mengembalikan ke jalan yang lurus. Mereka enggan meyakini Nabi Isa dan kitab suci Injil yang dibawanya, melainkan memilih mengkultuskan Nabi Uzair sebagai anak Tuhan meski sebenarnya Uzair juga seorang nabi penjaga Taurat.

Bangsa Yahudi enggan mengikuti Nabi Isa karena para pengikutnya kebanyakan berasal dari orang miskin. Yahudi yang sombong tentu enggan menjadi pengikut Isa karena harus duduk sederajat bersama kaum dhuafa. Setiap kali melihat pengikut Isa yang fakir lagi miskin, mereka merasa jijik.

Hingga kemudian konspirasi pembunuhan Nabi Isa pun dimulai. Dewan Sinagog Tertinggi Yahudi, Sanhedrin, bahkan turut serta dalam konspirasi tersebut. Bersamanya, para pendeta tertinggi Yahudi menggelar pertemuan untuk menyusun rencana pembunuhan Nabi Isa secara matang. Mereka mengajukan tuduhan bahwa Isa tidak mengikuti agama Yahudi.

Saat pertemuan tersebut, ternyata hadir salah seorang dari 12 murid Nabi Isa, yakni Yudas Iscariot. Ia mengkhianati gurunya sendiri dan menawarkan bantuan pada Yahudi. Alasannya hanya karena harta. Di depan dewan pendeta Yahudi, Yudas berkata, “Apa yang akan kalian beri jika aku membawanya (Isa) ke hadapan kalian?”

Tawar menawar pun terjadi. Hingga mereka sepakat memberikan Yudas 30 shekel (perak). Harta itu tak ada artinya bagi Yahudi yang sekian lama selalu gagal mencari persembunyian Nabi Isa dan pengikutnya. Mendengar tawaran menggiurkan dari Bangsa Yahudi, Yudas akhirnya menuntun mereka ke tempat persembunyian sang nabi.

Rencana pasti penangkapan Nabi Isa pun dibuat. Namun para pendeta Yahudi tak memiliki alasan kuat di hadapan publik untuk menghukum mati Nabi Isa. Mereka pun kemudian mengadu domba gubernur dari Kekaisaran Romawi dengan mengatakan bahwa Nabi Isa berencana melakukan perlawanan yang mengancam keamanan kekuasaan Romawi.

Sang gubernur percaya akan fitnah tersebut dan segera melakukan tindakan. Ia memerintahkan pasukan Romawi untuk menangkap Nabi Isa. Karena Yahudi telah mengetahui kediaman Nabi Isa, maka proses penangkapan itu pun terjadi dengan sangat mudah. Mereka pun meyakini telah menangkap Nabi Isa, lalu melucuti pakaiannya, mencambuknya dengan brutal, dan menyalibnya.

Padahal yang mereka tangkap bukanlah Nabi Isa. Bangsa Yahudi bisa saja membuat konspirasi keji untuk membunuh Nabi Isa. Namun Allah adalah perencana terbaik. Sebagaimana firman-Nya, “Mereka telah merancang tipu muslihat, dan Allah juga membuat tipu muslihat (terhadap mereka). Sedangkan Allah adalah sebaik-baik perancang tipu muslihat.” (QS. Ali ‘Imran: 54).

Saat kediaman rahasia Nabi Isa dikepung pasukan Romawi dan para pendeta Yahudi, Nabi Isa tengah bersama murid-muridnya. Nabi Isa mendapat wahyu untuk naik ke atas langit dan meminta salah satu muridnya untuk menggantikan dirinya. Berharap pahala surga, salah satu muridnya pun mengajukan diri untuk diubah wajahnya menjadi serupa Nabi Isa.

Sumber lain mengatakan, Nabi Isa tak meminta satu pun muridnya untuk mengorbankan diri. Namun Allah menghukum Yudas dengan mengubah wajah si pengkhianat menjadi serupa Nabi Isa. Jadi, seorang yang ditangkap dan dianggap sebagai Nabi Isa bukan lain adalah Yudas, murid Nabi Isa yang telah berkhianat. Saat ditangkap, ia berseru dirinya bukan Isa, namun apa daya wajahnya telah diubah menjadi wajah Nabi Isa.

Pendapat ini juga diperkuat dengan penemuan Kitab Injil tua berusia 1500 tahun di Turki. Kitab bernama Injil Barnabas menyebutkan bahwa bukan Nabi Isa yang disalib, melainkan Yudas Iskariot. Dalam bab 112, Nabi Isa bercerita kepada Barnabas bahwa ia akan dibunuh. Namun, Allah akan menyelamatkan dan mengangkatnya. Sedangkan orang yang dibunuh sebenarnya adalah seorang pengkhianat yang wajahnya diubah seperti Nabi Isa.

Penjelasan dalam Kitab Injil tua tersebut sejalan dengan firman Allah di dalam Al Quran:

“Dan karena ucapan mereka: “Sesungguhnya kami telah membunuh Al Masih, Isa putra Maryam, Rasul Allah”, padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak (pula) menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang diserupakan dengan Isa bagi mereka. Sesungguhnya orang-orang yang berselisih paham tentang (pembunuhan) Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu. Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula) yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah Isa. Tetapi (yang sebenarnya), Allah telah mengangkat Isa kepada-Nya. Dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. ” (QS. An Nisa’: 157-159)

Ibnu Katsir dalam Stories of the Prophets tak menyebut rincian siapakah yang diserupakan wajahnya dengan Nabi Isa, apakah Yudas atau murid Nabi Isa yang lain. Namun ia menegaskan bahwa yang ditangkap Yahudi adalah orang lain yang diserupakan wajahnya. “Al Qur’an Al Karim menegaskan bahwa Allah Yang Maha Agung tak membiarkan Yahudi membunuh Isa ataupun menyalibnya. Yang terjadi adalah, Allah menyelamatkan Nabi Isa dari musuh-musuhnya dan mengangkatnya ke langit. Mereka tak pernah membunuh Nabi Isa, yang mereka bunuh adalah orang lain,” demikian penjelasan Ibnu Katsir.

Keraguan Orang-Orang Yahudi

Saat seorang berwajah Nabi Isa disalib hingga mati, Yahudi berkata dengan sombong, “Sesungguhnya kami telah membunuh Isa putra Maryam, yaitu utusan Allah,” (QS. An-Nisaa’: 157). Padahal sebelumnya, saat pengepungan kediaman Isa, mereka meragukan sendiri apa yang telah mereka rencanakan.

Saat menangkap seorang berwajah Isa, mereka para Yahudi menghitung orang-orang yang keluar dari kediaman sang utusan Allah. Ternyata mereka hanya menghitung 12 orang, yakni sejumlah murid Nabi Isa. Saat itu mereka ragu karena seharusnya ada 13 orang jika dihitung bersama Nabi Isa. Alhasil, mereka ragu-ragu dengan orang yang ditangkap apakah benar-benar Nabi Isa atau bukan.

Allah mengungkapkan keraguan mereka dalam Al Qur’an. Rabb Ta’ala berfirman, “Sesungguhnya orang-orang yang berselisih paham tentang (pembunuhan) Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu. Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula) yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah Isa.

Tetapi (yang sebenarnya), Allah telah mengangkat Isa kepada-Nya. Dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. Tidak ada seorang pun dari Ahli Kitab, kecuali akan beriman kepadanya (Isa) sebelum kematiannya. Dan di hari kiamat nanti Isa itu akan menjadi saksi terhadap mereka.” (QS. An Nisa: 157-159).

Hingga kini, Nabi Isa masih hidup dan ada di atas langit. Kelak di hari kiamat tiba, Nabi Isa akan turun dengan beberapa tugas yang diemban. Diantaranya membuktikan kebenaran, mendampingi kepemimpinan Imam Mahdi atas muslimin, dan membinasakan Dajjal. Saat Nabi Isa turun, dunia dihuni orang-orang beriman dan menjadi tempat yang adil, aman lagi makmur.

Sebagaimana yang disabdakan Rasulullah, “Demi Allah, sungguh hampir tiba saatnya putra Maryam itu turun di tengah-tengah kalian sebagai seorang hakim yang adil. Maka ia akan memecahkan salib, membunuh babi, menghapus jizyah/upeti. Dan (saat itu) harta benda berhamburan sampai-sampai tidak ada seorang pun yang bersedia menerimanya.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Demikianlah kisah yang terjadi dalam sejarah Nabi Isa. Di mana tepatnya keberadaan sang nabi saat ini, maka hanya Allah yang Maha Mengetahui.

Artikel disarikan dari laman http://muslimahdaily.com dan sumber lain

Komentar