No icon

Pengecut! Syuu Kyi Tak Berani Datang ke Sidang Umum PBB

Eramuslim.com – Seiring ribuan orang Rohingya melarikan diri dari wilayah Rakhine untuk menyelamatkan diri dari kekerasan dan ‘operasi pembersihan etnis’, komunitas Muslim di seluruh Myanmar telah mengalami penindasan dalam bentuk lain, termasuk penciptaan ‘zona bebas Muslim’.

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan oleh Jaringan Hak Asasi Manusia Burma (BHRN), organisasi independen tersebut mengklaim bahwa sejak kekerasan terjadi pada tahun 2012, jumlah ‘zona bebas Muslim’ telah meningkat di negara ini.

“BHRN telah mendokumentasikan keberadaan setidaknya 21 desa di seluruh negeri ketika penduduk setempat, dengan izin dari pihak berwenang, memberikan tanda peringatan kepada masyarakat Muslim untuk tidak memasukkannya ke dalam zona bebas Muslim,” kata pendiri dan direktur eksekutif organisasi tersebut, Kyaw Win, dikutip Harian Bernama.

Sebelum tahun 2012, ada beberapa kota di Myanmar yang memberlakukan pembatasan spesifik pada komunitas Muslim, wilayah Rakhine dan wilayah Kayin, namun jumlahnya meningkat di seluruh negara dalam menanggapi cerita seolah-oleh menggambarkan masyarakat Islam sebagai ancaman.

Kekerasan di tahun 2012, menurut laporan tersebut, memicu peningkatan usaha di antara nasionalis Buddhis untuk menentukan siapa yang berasal dari Burma (Myanmar) dan siapa yang tidak.

“Pengusiran komunitas Muslim dari desa Budha didorong oleh respon kehadiran komunitas Muslim di negara ini secara keseluruhan dan di lingkungan setempat, yang merongrong kekuatan Buddhisme dan oleh karena itu, merupakan ancaman,” kata laporan tersebut.

Dalam laporan tersebut, BHRN juga memasukkan foto zona bebas Muslim seperti Kota Oak Tadar Block Yatsauk di wilayah Shan dengan peringatan papan nama Muslim agar tidak menginap, membeli atau menyewakan properti dan menikahi penduduk setempat di negara bagian tersebut.

Laporan tersebut juga menunjukkan tanda-tanda peringatan dan larangan serupa kepada komunitas Muslim, termasuk di desa Botaesu, Kota Yaytarshae Timur di Pegu, Kyow Htaw Waterfall Gates di negara bagian Karen, dan kota-kota Shwe Nyaung dan Taunggyi di Negara Bagian Shan.

Slogan Anti Muslim

Tanda-tanda dengan slogan anti-Muslim juga muncul di seluruh Myanmar, dengan sebuah peringatan, “jangan beri makan harimau dan jangan memberi ruang kepada ‘Kalar’ (bahasa hinaan untuk kaum Muslim).” Jika Anda memberi makan pada harimau, itu akan memakan Anda. ”

Menurut BHRN, kampanye kepada akar rumput di Myanmar untuk mengekangdan menjauhkan umat Budha dan Islam meningkat saat pemerintah gagal bertindak menciptakan keamanan.

Laporan tersebut didasarkan pada lebih dari 350 wawancara yang dilakukan oleh BHRN selama delapan bulan, dengan bukti dikumpulkan dari individu-individu di lebih dari 46 kota dan desa di seluruh negeri, dari wilayah Karen di timur sampai wilayah Rakhine di Barat, dan di seluruh Myanmar tengah .

Laporan tersebut juga didasarkan pada bukti yang dikumpulkan oleh BHRN sejak Maret 2016. (kl/ht)

Komentar